Pada musim libur panjang atau akhir pekan, banyak sekali orang-orang merencanakan liburan mini ya sebut saja liburan sederhana yang tidak perlu jauh-jauh, yaitu berkunjung ke kota tetangga, Bandung.

Nah apasih bedanya ke kota Bandung naik bus atau naik kereta api? Sebenarnya sama sama nyaman namun ada beberapa hal yang jadi perbedaaannya.

1.  Biaya

Untuk biaya naik bus, sebut saja Primajasa (Eh memang itu nama bus nya) untuk sekali jalan dari terminal pilihan kamu contohnya Cililitan ke terminal Bandung Leuwi Panjang kamu di kenakan biaya Rp 75.000, sementara untuk biaya kereta api Argo Parahyangan yang berangkat dari stasiun Gambir ini kamu dikenakan biaya Rp 120.000 tapi ini untuk kelas eksekutif , sementara untuk kelas bisnis dikenakan Rp 90.000.

Foto: Tri Wahyudi

2. Jarak

Tentu jalur yang dipilih kereta api dan bus berbeda, jadi estimasi sampai kota Bandung antara keduanya pasti berbeda. Untuk bus mereka melewati jalan tol Cipularang, tol ini berada di pegunungan sehingga jalannnya naik turun dan terkadang banyak truk atau kontainer besar harus jalan pelan-pelan dan berhati-hati. Estimasi sampai ke Bandung kurang lebih 2 jam (kalau musim liburan pintu keluar tol dipastikan macet).

Sementara dengan kereta api melewati jalur kereta ke Bekasi, Karawang, Cikampek, Purwakarta, Padalarang, Cimahi kemudian sampai stasiun Bandung dengan total jarak 166 km estimasi kemungkin 2 jam 30 menit lebih lama daripada menggunakan bus dikarenakan rel kereta api melewati perbukitan.

3. Pemandangan

Pemandangan yang kita lihat jika menggunakan bus tidak lain yaitu jalan tol yang panjang tidak ada ujungnya dan juga di pinggir jalan tol terdapat sawah sawah, jika sudah melewati Purwakarta kamu bisa melihat bukit dengan pepohonan. Berbeda dengan menggunakan kereta api pada saat melewati stasiun Bekasi mungkin kamu belum melihat pemandangan yang indah, tapi setelah melewati stasiun Purwakarta anda aka melewati jembatan Cisomang dengan pemandangan bukit lebih dekat karena benar-benar disamping kaca.

Foto: Flickr/ Sofyan Hermanto

Kemudian kita akan melewati terowongan sasaksaat yang mana terowongan terpanjang kedua di Indonesia. Dengan panjang 950 m, terowongan ini didibangun pada saat jaman kolonial Belanda, sinyal HP sudah pasti hilang saat di dalam terowongan ini .

4. Fasilitas

Untuk bus sendiri fasilitas  yang kamu dapatkan tempat duduk (iya dong masa berdiri), TV terpasang cuma pengalaman saya dinyalakan saat di Jakarta saja, sisanya sinyal hilang entah ke mana perginya.  Oh iya ada toilet di belakang busnya jadi jangan khawatir jika anda kebelet buang air kecil.

Sementara fasilitas kereta api lebih menjanjikan, untuk kelas eksekutif anda mendapatkan kursi nyaman yang dapat dinaik-turunkan,  meja makan yang tersembunyi di samping kursi, 2 buah colokan listrik (kita hidup di zaman di mana ponsel harus terus menyala), TV (saat berangkat akan menyetel musik video kemudian mereka terkadang memutarkan film) untuk kelas bisnis tidak terdapat TV, namun ada  toilet di setiap gerbongnya.

Nah demikian apa bedanya ke Bandung naik bus atau kereta api. Dari keduanya sih ada kurang dan lebi nya. Sisanya tergantung pilihan kalian mau mencoba yang mana, Have a good holiday!

1 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here