Nominasi Nominasi Grammy Awards ke-58 Tahun 2016

Ajang penghargaan musik di Amerika Serikat, Grammy Award ke 58 akan dilangsungkan pada 15 Febuari tahun 2016 sementara untuk nominasinya sudah di umumkan pada 7 desember kemarin . Acara ini masih di siarkan di Steples Center, Los Angeles California Amerika Serikat.

Ada yang berbeda yaitu banyak beberapa yang tidak lolos masuk nominasi, seperti lagu lagu Top 40 di chart seperti Rihanna lagu FourFiveSecound, Selena Gomez Good For You,  Carly Rae Jepsen di album Emotion serta album dance Madonna Rebel Heart, sementara di genre rock album America Beauty/American Psycho dari Fall Out Boy.

Untuk genre alternative,  album Honeymoon Lana Del Rey pun tidak masuk nominasi, ditambah rapper lagu Trap Queen Fetty Wrap tidak masuk nominasi Best New Artist. Dari keseluruhan nominasi terbanyak di pegang oleh Kendrick Lamar dengan total 11 nominasi, sementara Taylor Swift  dan The Weeknd mendapatkan 7 nominasi.  Kabar gembira pianis asal Indonesia Joey Alexander masuk nominasi  Best Jazz Instrumental Album di album My Favorite Things dan Best Improvised Jazz Solo .  Berikut daftar nominasi lengkap Grammy Awards yang ke 58:

Record of The Year

“Really Love” – D’Angelo and the Vanguard

“Uptown Funk” – Mark Ronson featuring Bruno Mars

“Thinking Out Loud” – Ed Sheeran

“Blank Space” – Taylor Swift

“Can’t Feel My Face” – The Weeknd

Album of the Year

Sound & Color – Alabama Shakes

To Pimp a Butterfly – Kendrick Lamar

Traveller – Chris Stapleton

1989 – Taylor Swift

Beauty Behind the Madness – The Weeknd

Song of the Year

“Alright”

“Blank Space”

“Girl Crush”

“See You Again”

“Thinking Out Loud”

Best New Artist

Courtney Barnett

James Bay

Sam Hunt

Tori Kelly

Meghan Trainor

Best Pop Solo Performance

“Heartbeat Song” – Kelly Clarkson

“Love Me Like You Do” – Ellie Goulding

“Thinking Out Loud” – Ed Sheeran

“Blank Space” – Taylor Swift

“Can’t Feel My Face” – The Weeknd

Best Pop Duo/Group Performance

“Ship to Wreck” – Florence + The Machine

“Sugar” – Maroon 5

“Uptown Funk” – Mark Ronson featuring Bruno Mars

“Bad Blood” – Taylor Swift featuring Kendrick Lamar

“See You Again” – Wiz Khalifa featuring Charlie Puth

Best Pop Vocal Album

Piece By Piece – Kelly Clarkson

How Big, How Blue, How Beautiful – Florence + The Machine

Uptown Special – Mark Ronson

1989 – Taylor Swift

Before This World – James Taylor

Best Traditional Pop Vocal Album

The Silver Lining: The Songs of Jerome Kern – Tony Bennett & Bill Charlap

Shadows In The Night – Bob Dylan

Stages – Josh Groban

No One Ever Tells You – Seth MacFarlane

My Dream Duets – Barry Manilow (& Various Artists)

Best Dance Recording

“We’re All We Need” – Above & Beyond featuring Zoë Johnston

“Go” – The Chemical Brothers

“Never Catch Me” – Flying Lotus featuring Kendrick Lamar

“Runaway (U & I)” – Galantis

“Where Are Ü Now” – Skrillex and Diplo with Justin Bieber

Best Dance/Electronic Album

Our Love – Caribou

Born in the Echoes – The Chemical Brothers

Caracal – Disclosure

In Colour – Jamie xx

Skrillex and Diplo Present Jack U – Skrillex and Diplo

Best Contemporary Instrumental Album

Guitar In The Space Age! – Bill Frisell

Love Language – Wouter Kellerman

Afrodeezia – Marcus Miller

Sylva – Snarky Puppy & Metropole Orkest

The Gospel According To Jazz, Chapter IV – Kirk Whalum

Best Rock Performance

“Don’t Wanna Fight” – Alabama Shakes

“What Kind of Man” – Florence + The Machine

“Something From Nothing” – Foo Fighters

“Ex’s & Oh’s” – Elle King

“Moaning Lisa Smile” – Wolf Alice

Best Rock Song

“Don’t Wanna Fight”

Alabama Shakes, songwriters (Alabama Shakes)

“Ex’s & Oh’s”

Dave Bassett & Elle King, songwriters (Elle King)

“Hold Back the River”

Iain Archer & James Bay, songwriters (James Bay)

“Lydia”

Richard Meyer, Ryan Meyer & Johnny Stevens, songwriters (Highly Suspect)

“What Kind of Man”

John Hill, Tom Hull & Florence Welch, songwriters (Florence + The Machine)

Best Rock Album

Chaos and the Calm – James Bay

Kintsugi – Death Cab for Cutie

Mister Asylum – Highly Suspect

Drones – Muse

.5: The Gray Chapter – Slipknot

Best Alternative Music Album

Sound & Color – Alabama Shakes

Vulnicura – Björk

The Waterfall – My Morning Jacket

Currents – Tame Impala

Star Wars – Wilco

Best R&B Performance

“If I Don’t Have You” – Tamar Braxton

“Rise Up” – Andra Day

“Breathing Underwater” – Hiatus Kaiyote

“Planes” – Jeremih feat. J. Cole

“Earned It (Fifty Shades of Grey)” – The Weeknd

Best Traditional R&B Performance

“He Is” – Faith Evans

“Little Ghetto Boy” – Lalah Hathaway

“Let It Burn” – Jazmine Sullivan

“Shame – Tyrese

“My Favorite Part of You” – Charlie Wilson

Best R&B Song

“Coffee”

Brook Davis, Miguel Pimentel, songwriters (Miguel)

“Earned It (Fifty Shades of Grey)”

Ahmad Balshe, Stephan Moccio, Jason Quenneville & Abel Tesfaye, songwriters (The Weeknd)

“Let It Burn”

Kenny B. Edmonds, Jazmine Sullivan & Dwane M. Weir II, songwriters (Jazmine Sullivan)

“Really Love”

D’Angelo & Kendra Foster, songwriters (D’Angelo and The Vanguard)

“Shame”

Warryn Campbell, Tyrese Gibson & DJ Rogers Jr, songwriters (Tyrese)

Best Urban Contemporary Album

Ego Death – The Internet

You Should Be Here – Kehlani

Blood – Lianne La Havas

Wildheart – Miguel

Beauty Behind the Madness – The Weeknd

Best R&B Album

Coming Home – Leon Bridges

Black Messiah – D’Angelo and The Vanguard

Cheers to the Fall – Andra Day

Reality Show – Jazmine Sullivan

Forever Charlie – Charlie Wilson

Best Rap Performance

“Apparently” – J. Cole

“Back to Back” – Drake

“Trap Queen” – Fetty Wap

“Alright” – Kendrick Lamar

“Truffle Butter” – Nicki Minaj featuring Drake & Lil Wayne

“All Day” – Kanye West featuring Theophilus London, Allan Kingdom & Paul McCartney

Best Rap/Sung Collaboration

“One Man Can Change The World” – Big Sean featuring Kanye West & John Legend

“Glory” – Common & John Legend

“Classic Man” – Jidenna featuring Roman GianArthur

“These Walls” – Kendrick Lamar featuring Bilal, Anna Wise & Thundercat

“Only” – Nicki Minaj featuring Drake, Lil Wayne & Chris Brown

Best Rap Song

“All Day”

Ernest Brown, Tyler Bryant, Sean Combs, Mike Dean, Rennard East, Noah Goldstein, Malik Yusef Jones, Karim Kharbouch, Allan Kyariga, Kendrick Lamar, Paul McCartney, Victor Mensah, Charles Njapa, Che Pope, Patrick Reynolds, Allen Ritter, Kanye West, Mario Winans & Cydel Young, songwriters (Kanye West Featuring Theophilus London, Allan Kingdom & Paul McCartney)

“Alright”

Kendrick Duckworth, Mark Anthony Spears & Pharrell Williams, songwriters (Kendrick Lamar)

“Energy”

Richard Dorfmeister, A. Graham, Markus Kienzl, M. O’Brien, M. Samuels & Phillip Thomas, songwriters (Drake)

“Glory”

Lonnie Lynn, Che Smith & John Stephens, songwriters (Common & John Legend)

“Trap Queen”

Tony Fadd & Willie J. Maxwell, songwriters (Fetty Wap)

Best Rap Album

2014 Forest Hills Drive – J. Cole

Compton – Dr. Dre

If You’re Reading This It’s Too Late – Drake

To Pimp a Butterfly – Kendrick Lamar

The Pinkprint – Nicki Minaj

Best Country Solo Performance

“Burning House” – Cam

“Traveler” – Chris Stapleton

“Little Toy Guns” – Carrie Underwood

“John Cougar, John Deere, John 3:16” – Keith Urban

“Chances Are” – Lee Ann Womack

Best Country Duo/Group Performance

“Stay a Little Longer” – Brothers Osborne

“If I Needed You” – Joey + Rory

“The Driver” – Charles Kelley featuring Dierks Bently & Eric Paslay

“Girl Crush” – Little Big Town

“Lonely Tonight” – Blake Shelton featuring Ashley Monroe

Best Country Song

“Chances Are”

Hayes Carll, songwriters (Lee Ann Womack)

“Diamond Rings and Old Barstools”

Barry Dean, Luke Laird & Jonathan Singleton, songwriters (Tim McGraw)

“Girl Crush”

Hillary Lindsey, Lori McKenna & Liz Rose, songwriters (Little Big Town)

“Hold My Hand”

Brandy Clark & Mark Stephen Jones, songwriters (Brandy Clark)

“Traveller”

Chris Stapleton, songwriter (Chris Stapleton)

Best Country Album

Montevallo – Sam Hunt

Pain Killer – Little Big Town

The Blade – Ashley Monroe

Pageant Material – Kacey Musgraves

Traveller – Chris Stapleton

Best New Age Album

Grace – Paul Avgerinos

Bhakti Without Borders – Madi Das

Voyager – Catherine Duc

Love – Peter Kater

Asia Beauty – Ron Korb

Best Improvised Jazz Solo

“Giant Steps” – Joey Alexander, soloist

“Cherokee” – Christian McBride, soloist

“Arbiters of Evolution” – Donny McCaslin, soloist

“Friend or Foe” – Joshua Redman, soloist

“Past Present” – John Scofield, soloist

Best Jazz Vocal Album

Many a New Day: Karrin Allyson Sings Rodgers & Hammerstein – Karrin Allyson

Find a Heart – Denise Donatelli

Flirting With Disaster – Lorraine Feather

Jamison – Jamison Ross

For One to Love – Cécile McLorin Salvant

Best Jazz Instrumental Album

My Favorite Things – Joey Alexander

Breathless – Terence Blanchard Featuring The E-Collective

Covered: Recorded Live at Capitol Studios – Robert Glaser & The Robert Glasper Trio

Beautiful Life – Jimmy Greene

Past Present – John Scofield

Best Large Jazz Ensemble Album

Lines of Color – Gil Evans Project

Köln – Marshall Gilkes & WDR Big Band

Cuba: The Conversation Continues – Arturo O’Farrill & The Afro Latin Jazz Orchestra

The Thompson Fields – Maria Schneider Orchestra

Home Suite Home – Patrick Williams

Music for Visual Media

Best Compilation Soundtrack for Visual Media

Empire: Season 1 – various artists

Fifty Shades Of Grey – various artists

Glen Campbell: I’ll Be Me – various artists

Pitch Perfect 2 – various artists

Selma – various artists

Best Score Soundtrack for Visual Media

Birdman – Antonio Sánchez, composer

The Imitation Game – Alexandre Desplat, composer

Interstellar – Hans Zimmer, composer

The Theory of Everything – Jóhann Jóhannsson, composer

Whiplash – Justin Hurwitz, composer

Best Song Written for Visual Media

“Earned It” (from Fifty Shades of Grey) – Ahmad Balshe, Jason Quenneville, Stephan Moccio & Abel Tesfaye, songwriters (The Weeknd)

“Glory” (from Selma) – Lonnie Lynn, Che Smith & John Stephens, songwriters (Common & John Legend)

“Love Me like You Do” (from Fifty Shades of Grey) – Savan Kotecha, Max Martin, Tove Nilsson, Ali Payami, & Ilya Salmanzadeh, songwriters (Ellie Goulding)

“See You Again” (from Furious 7) – Andrew Cedar, Justin Franks, Charles Puth & Cameron Thomaz, songwriters (Wiz Khalifa featuring Charlie Puth)

“Til It Happens to You” (from The Hunting Ground) – Lady Gaga, Diane Warren, songwriters (Lady Gaga)

Music Video/Film[edit]

Best Music Video

“LSD” – ASAP Rocky

Dexter Navy, video director; Shin Nishigaki, video producer

“I Feel Love (Every Million Miles)” – The Dead Weather

Cooper Roberts & Ian Schwartz, video directors; Candice Dragonas & Nathan Scherrer, video producers

“Alright” – Kendrick Lamar

The Little Homies & Colin Tilley, video directors; Brandon Bonfiglio, Dave Free, Andrew Lerios & Luga Podesta, video producers

“Bad Blood” – Taylor Swift featuring Kendrick Lamar

Joseph Kahn, video director; Ron Mohrhoff, video producer

“Freedom” – Pharrell Williams

Paul Hunter, video director; Candice Dragonas & Nathan Scherrer, video producers

Best Music Film

Mr. Dynamite: The Rise Of James Brown – James Brown

Alex Gibney, video director; Peter Afterman, Blair Foster, Mick Jagger & Victoria Pearman, video producers

Sonic Highways – Foo Fighters

Dave Grohl, video director; John Cutcliffe, John Silva, Gaby Skolnek & Kristen Welsh, video producers

What Happened, Miss Simone? – Nina Simone

Liz Garbus, video director; Liz Garbus, Amy Hobby, Jayson Jackson & Justin Wilkes, video producers

The Wall – Roger Waters

Sean Evans & Roger Waters, video directors; Clare Spencer & Roger Waters, video producers

Amy – Amy Winehouse

Asif Kapadia, video director; James Gay-Rees, video producer

 

Image source: grammy.com

Review Film: Banyak Pesan Yang Dipetik Dari The Good Dinosaur

Ada yang berbeda dari Pixar dan Disney tahun ini, kali ini mereka merilis 2 film sekaligus di tahun yang sama. Setelah sukses dengan film Inside Out (2015), November lalu Pixar dan Disney merilis film animasi komputer 3D “The Good Dinosaur”. Film yang menceritakan sebuah keluarga dinosaurus jenis Apatosaurus yang suka bercocok tanam jagung supaya mendapatkan makanan yang cukup pada musim dingin.

Arlo, anak ketiga dari keluarga Apatosaurus yang berbeda dari 2 saudara nya (Libby dan Buck), Di mana ia bertubuh kecil, takut dan selalu gagal melaksanakan tugas dari ayahnya. Arlo sedih ketika hanya dia yang belum memberikan tanda kakinya di tempat penyimpanan karena belum bisa melakukan tugas dengan baik seperti kakak-kakaknya.

apabedanyacom-thegooddinosaur2

Keadaan berubah ketika Ayah Arlo meninggal saat mengejar anak manusia gua yang sering mencuri makanan musim dingin mereka. Arlo sibuk mengejar bocah manusia gua dan hanyut di sungai jauh dari rumah, tanpa sengaja Arlo dan anak manusia gua ini (Spot) melakukan petualangan bersama mencari jalan pulang ke rumah. Diperjalanan mereka bertemu banyak teman seperti membantu Tyranosaurus mendapatkan kembali ternak tanduk panjangnya (Bison), kabur dari Nyctosaurus yang mencoba memakan Spot dan Arlo pun harus menghadapi rasa takut nya untuk segera sampai rumah bertemu Ibu dan saudaranya.

Kisah persahabatan dari Arlo dan spot ini membuat kita tersenyum, tertawa bahkan menangis di mana Arlo yang rindu kelurga nya karena jauh dari rumah, Spot pun rindu keluarga nya yang sudah tiada. Ditambah animasi yang sungguh nyata di film ini, sangat bagus jika menontonnya dalam format 3D. Film yang disutradarai oleh Peter Sohn ini mendapatkan beragam ulasan positif, Rotten tomatoes pun memberikan 76% dari 147 ulasan dan metacritic memberikan nilai 66 dari 37 kritikan.

apabedanyacom-supersanjay

Di awal film akan di putar film pendek yang disutradari oleh Sanjay Patel berjudul Sanjay’s Super Team. Cerita tentang anak kecil India bernama Sanjay yang bosan dengan meditasi agama ayahnya dan membayangkan Dewa-dewa Hindu sebagai pahlawan super.

 

Image source: Pixar.com

Apa Yang Beda dari Dating Chat Tinder ?

Tinder merupakan aplikasi dating chat berdasarkan lokasi dan menggunakan Facebook sebagai sumber data dan pertama kali dirilis pada tahun 2012. Tinder sendiri ditemukan oleh Sean Rad, Jonathan Badeen, Justin Mateen, Joe Munoz, Whitney Wolfe, Dinesh Moorjani, dan Chris Gylczynski. Namun apa yang beda dari aplikasi dating chat Tinder ini?

Popularitas Tinder semakin menanjak dari tahun ke tahun, ini dikarenakan aplikasi ini cukup sederhana. Cara bermain Tinder mudah, kita harus mengunduh terlebih dahulu di App store atau Google Play store kemudian log in dengan akun Facebook (Tinder akan mengambil beberapa profile picture dan interest kita sebagai profile Tinder).

Apa Yang Beda dari Dating Chat Tinder ?

Tak hanya itu kita dapat mengintegrasikan Instagram kita di profil Tinder, kemudian bisa atur lokasi, jarak, umur, dan interest gender untuk memulai mencari orang. Setelah itu muncul foto dari orang-orang sekitar yang menggunakan Tinder.

Jika kita menyukainya tekan icon love jika tidak tekan icon X, namun Tinder terkenal dengan #SwipeRight di mana menandakan kita menyukai orang tersebut jika orang tersebut menyukai kita balik akan muncul notifikasi It’s a Match! dan kita bisa saling chat.
apabedanyacom-tinder
Jika anda ingin cepat mendapatkan respon Match, Tinder menyediakan fitur super like di mana kita tanpa harus menunggu orang tersebut like profile kita, super like akan langsung masuk notifikasi orang yang kita beri super like.

Namun untuk akun reguler dibatasi menggunakan super like. Pada Maret 2015 akun premium dari Tinder menerapkan sistem pembayaran mulai dari $ 9.99 – $19.99 per bulan, berdasarkan umur dari pengguna Tinder.

Berdasarkan New York Times pada Oktober 2014 Tinder memproses lebih dari 1 milyar swipe di aplikasinya dan menghasilkan Match sebanyak 12 juta kali per harinya. Di balik popularitas Tinder banyak juga yang kontra dengan aplikasi berlogo api ini.

Salah satunya Nancy Jo Sales dari  Majalah Vanity Fair yang mengatakan “Tinder beroperasi dalam budaya pengguna untuk mencari seks tanpa suatu hubungan”. Namun semua itu kembali lagi kepada kita sebagai pengguna yang harus lebih berhati-hati dan berpikir panjang jika ingin berkenalan atau bertemu dengan orang yang baru kita kenal. Tertarik mencoba Tinder?

Apa Yang Beda Dari Film Serial Digimon Adventure Tri ?

Serial anime dari Jepang yaitu Digimon (Digital Monsters) ditayangkan kembali dengan cerita lanjutan dari Digimon Adventure dan Digimon Adventure 02. Animasi ini diproduksi oleh Toeoi Animation sebagai rangka perayaan 15 tahun serial animasi Digimon. Nah apa yang beda dari film serial Digimon Adventure Tri ini?

Digimon Adventure Tri ini merupakan film serial untuk mengobati kerinduan akan Digimon musim pertama, film ini dipecah menjadi 6 bagian teatrikal film serial, dan untuk film pertama yaitu Saikai (Reunion) yang mana terdapat 4 episode terpisah ini dirilis pada 21 November 2015 kemarin, sementara untuk film kedua yaitu Ketsui (Determination) akan di rilis pada Maret tahun 2016.

image
Di film pertama Saikai, munculnya beberapa digimon ke bumi yang akhirnya mengumpulkan anak anak DigiDestined Taichi, Yamato, Sora, Koishiro, Mimi, Joe, Takeshi dan Hikari yang sudah beranjak remaja dan di sini pun muncul karakter dan digimon baru seperti Alphamon, digimon misterius yang mengejar Meikuumon (partner digimon dari karakter baru Yukiko Morishita). Sementara itu Alphamon terlalu kuat dan hanya bisa dikalahkan jika Greymon bergabung dengan Garurumon menjadi Omegamon.

Meikuumon

Untuk lagu pembuka di film serial ini masih dinyanyikan oleh Kouji Wada yaitu Butter-Fly dengan aransemen baru, film pertama Sakai ini dirilis streaming di luar jepang melalui Crunchyroll. Namun jarak untuk film kedua Ketsui cukup lama membuat kita tidak sabar bagaimana kelanjutan kisahnya? Apakah ada evolusi baru dari digimon yang lama? seperti apa evolusi Meikuumon? Kita simpan pertanyaan untuk tahun depan.

Images source: digimon.wikia & wikimon.net

Apa Bedanya Fast Food di Kuala Lumpur dengan di Jakarta ?

Selama berlibur ke kota Kuala Lumpur Malaysia tujuan utama beberapa orang ialah berburu kuliner lokal, namun setelah kita sudah mencoba semua dan mulai bosan kita akan beralih ke makanan siap saji atau fast food, nah apa bedanya fast food di  Kuala Lumpur dengan di Jakarta?

Setelah puas mencoba nasi kandar dan nasi lemak saya sedikit penasaran dengan menu fast food di kota kuala lumpur apakah sama dengan menu di kota jakarta? Nah pertama saat saya kebingungan mencari sarapan dan memutuskan makan di Mc Donalds menu sarapannya serupa dengan di sini wrap sandwich chicken dan coffe, namun mereka menyertakan hash brown setelah saya mencoba nya ternyata seperti kentang goreng yang di olah menjadi seperti bentuk tempe.

apabedanyacom-fastfood2Kemudian saya mencoba makan di Texas Chicken sekitaran bukit bintang, sempat bingung memilih menu yang mana karena tidak ada menu disertai nasi akhirnya memesan 2 ayam, 1 cup salad, minum dan 1 biscuit. Nah biscuit yang dimaksud itu semacam kue bolu rasa kelapa dengan karamel di luarnya.

apabedanyacom-fastfood3Tidak afdol jika tidak mencoba saingan dari mereka yaitu KFC, langsung saja menuju Kfc terdekat dan akhirnya memesan paket combo 5 ayam dengan cocolan keju, 1 mangkuk bubur kentang dan 2 minum. Awalnya saya pikir bubur kentang ini waffle karena di gambar seperti waffle di tuang karamel, ternyata setalah melihat dan mencoba isi mangkuk nya adalah kentang yang di hancurkan halus seperti bubur di tambah kuah kental kari ayam.

Nah dari restoran fast food ke tiganya ada yang kesamaan yaitu saos cabai yang mereka sajikan tidak ada pedas sama sekali, bahkan seperti saos tomat. Jadi bagi pencinta saos cabai yang pedas  mungkin akan kecewa dengan rasanya, untuk rasa ayam gorengnya pun sama dengan di sini namun disana tidak terlalu banyak menggunakan msg, jadi tidak begitu asin seperti di sini. Demikian perbedaan fast food di jakarta dengan di kuala lumpur, semoga bermanfaat.

Apa Bedanya Snapchat dengan Aplikasi Chat Lainnya?

Beragam aplikasi pada smartphone bermunculan, mulai dari aplikasi pesan singkat hingga aplikasi untuk mengunggah foto atau video. Hadirlah Snapchat, aplikasi yang mengabungkan dari keduanya, aplikasi yang memungkinkan kita mengunggah foto atau video disertai fitur pesan singkat.

Aplikasi yang dikembangkan oleh Evan Spiegel, Bobby Murphy, dan Reggie Brown ini dirilis pada tahun 2011 dan populer di Indonesia pada tahun 2014, namun apakah yang berbeda dari aplikasi chat ini? Yuk kita cek

Aplikasi berlogo hantu ini sedang digemari para pengguna smartphone, aplikasinya pun dapat kita unduh di iOS dan Android. Fitur utama atau cara menggunakan snapchat yaitu  kita bisa mengirimkan foto ataupun video dengan mengeditnya dengan teks,  di gambar dan ditambah dengan emoji-emoji lucu, foto atau video ini dikirim ke teman snapchat ataupun ke my story.

My story sama hal nya seperti timeline di twitter namun tidak dapat di lihat seterusnya melainkan hanya dapat di lihat pada hari memosting foto atau video, setelah 24 jam foto atau videonya di hapus server snapchat, nah fitur konten yang terbatas dilihatnya ini lah yang membuat snapchat berbeda dengan aplikasi chat lainnya.

Selain itu fitur snapchat terdapat Discover, kita dapat melihat konten informasi dari beberapa media seperti CNN, Dailymail, Mtv dan masih banyak lainnya. selain itu terdapat fitur  Live, dimana kita dapat menyaksikan beberapa konten foto atau video dari suatu acara yang sedang berlangsung contohnya hari ini terdapat live acara American Music Awards 2015.

Satu lagi yang berbeda dari aplikasi snapchat ini, untuk avatar kita tidak menggunakan foto akun sosial media seperti biasanya, namun kita merekam video wajah kita beberapa detik seperti gambar berformat gif contohnya terdapat di bawah ini.

add my snapchat! ??? . #snapchat #addsnapchat #snapchatme #funny #followme #addmysnapchat

A video posted by Yudi. (@yudichu) on

Jadi sudah download belum aplikasi snapchat nya?

Images source: snapchat.com

Baca juga:

Apa Bedanya Snapchat Stories Dengan Instagram Stories

Pengalaman Terbang yang Berbeda dengan #UberCHOPPER

Pada November ini, layan pemesanan mobil  melalui smartphone yaitu UBER, mengajak para penggunanya merasakan pengalaman terbang  yang berbeda dengan helicopter, #UberCHOPPER yang bekerjasama dengan PremiAir akan hadir pertama kali di Jakarta pada tanggal 20 November ini, dimana pemesanan hanya dengan sentuhan jari di layar smartphone anda.

Perjalanan  #UberCHOPPER ini rute awal nya berada di Grand Indonesia dan akan terbang melalui langit Jakarta hingga ke Halim Perdana Kusuma.   Cara pemesanan #UberCHOPPER ini tinggal menekan tombol  permintaan pada aplikasi Uber anda, jikat berhasil akan di pasangkan dengan pengemudi UberBLACK menuju ke landasan, setelah selesai dengan perjalanan helikopter kita akan diantarkan kembali ke Grand Indonesia dengan sebuah mobil.

Cara melakukan permintaan #UberCHOPPER:

  1. #UberCHOPPER berlangsung dari jam 09.30-12.00 WIB pada tanggal 20 November 2015
  2. Permintaan hanya dapat dilakukan di area Grand Indonesia (1 permintaan hanya berlaku untuk 1 orang)
  3. Pilih UberCHOPPER di aplikasi Uber pada Android dan iOS
  4. Tekan tombol permintaan di bagian bawah layar, Anda akan dijemput dan diantarkan ke tempat menunggu dengan UberBLACK
  5. Setelah perjalanan #UberCHOPPER selesai, Anda dapat melakukan permintaan perjalanan dengan UberBLACK secara gratis untuk kembali ke Grand Indonesia

Uber bekerjasama dengan perusahaan penyedia jasa helikopter PremiAir untuk memastikan UberCHOPPER aman dan sesuai dengan aturan.

Informasi Penting

  • Setiap pengguna harus berusia 17 tahun ke atas, warga negara Indonesia dan membawa Kartu Tanda Penduduk.
  • Terbatas untuk 1 orang pada setiap permintaan
  • Uber bukan perusahaan yang bergerak di bidang usaha transportasi udara. Semua pelayanan penerbangan #UberCHOPPER dihadirkan secara gratis oleh operator PremiAir. Uber tidak memiliki tanggung jawab atau kewajiban atas jasa transportasi yang dilakukan oleh penyelenggara pihak ketiga.
  • Aktivitas #UberCHOPPER akan ditunda jika kondisi cuaca tidak mendukung.

Bagi anda yang penasaran ingin mencoba terbang dengan helikopter secara cuma cuma anda bisa mencoba #UberCHOPPER ini. Yuk buruan download Uber di smartphone, untuk info lebih lanjut dapat melihat ke timeline twitter @Uber_JKT

Sumber: Uber.com

Apa Yang Beda dengan Simbol Peace for Paris ini?

Paska terjadinya serang di kota Paris, banyak ucapan, doa dan dukungan beragam di internet khususnya di sosial media. Tak terkecuali gambar gambar yang di sebar di sosial media untuk menggambarkan perasaan atas tragedi di Paris, namun ada yang berbeda dengan simbol Peace for Paris yang banyak di share oleh orang orang di sosial media. Siapakah yang membuatnya?

Dia adalah Jean Jullien, Desainer grafis berusia 32 tahun ini mengunduh simbol peace for paris ke akun Instagram dan Twitter nya pada jumat lalu setelah serang teror yang memakan ratusan korban.

“Itu adalah hal paling spontan, saya mendengar berita di radio dan muncul lah perasaan tulus ini” Jullien mengatakan kepada CNN.

Ia juga mengatakan “Saya ingin mengambar sesuatu yang dapat menyimbolkan kedamaian dan solidaritas, dan saya ingin sesuatu yang berkonteks dengan Paris”

Peace for Paris

A photo posted by @jean_jullien on


Gambar sederhana dengan kombinasi simbol perdamaian dan menara Eifell ini pun langsung menyebar di beragam platform sosial media sebagai dukungan atas serangan di Paris ini, Bahkan orang orang pun menggunakan gambar ini di poster, kaos dan lain lain.

Tanggapan publik yang luar biasa tidak membuat Jullien bangga ataupun senang, karena ini merupakan masa kelam dan mengerikan, tetapi ia senang banyak yang menggunakan gambar nya sebagai dukungan.

Jullien pun mengatakan ia berpikir bahwa peran sosial dari grafis ini benar-benar luar biasa kuatnya.

“Banyak orang yang berpikir seni grafis hanyalah hal biasa yang dijual seperti mobil atau produk iklan. Akan tetapi, sesungguhnya seni grafis merupakan sarana untuk menyampaikan ekspresi yang melampaui kata-kata.” Ujar Jullien

Terkadang kata-kata sulit untuk diterjemahkan. “Semakin sederhana gambar akan semakin baik, dan semakin mudah dipahami secara universal.” Begitulah anggapan sang desainer grafis yang memiliki studio di London.

Sumber CNN

Apa Bedanya Es krim Pot dengan Es Krim Kuburan Mantan?

Awal tahun 2010 mulai bermunculan tempat nongkrong yang berbentuk convenience store dengan jam buka yang 24 jam, tapi di tahun 2015 ini semakin banyak tempat nongkrong yang berkonsep warung kopi, namun dibentuk sedemikian rupa agar terlihat lebih menarik dan kekinian.

Semakin kesini, semakin banyak juga makanan kekinian yang hadir meramaikan dunia perkulineran di Indonesia yang khususnya di Jabodetabek. Pasti kalian tidak asing lagi dengan roti bakar dengan topping nutella atau ovomaltine dan ada juga terdapat kue cubit yang beraneka ragam rasanya itu.

Es krim Pot
Es krim Pot

Selain itu, sekarang ada es krim yang sedang menjadi bahan pembicaraan anak muda, lho. Kalian pasti sudah tidak asing lagi dengan es krim pot dan es krim kuburan mantan kan? Memang es krim yang terakhir agak seram, bawa-bawa mantan soalnya.

Jadi, apa bedanya es krim pot dengan es krim kuburan mantan? Dari wadahnya juga sudah keliatan bedanya, sih. Tapi menurut gue, masih ada perbedaannya, kalau es krim pot ini dicampur dengan es krim coklat di tambah ada rasa taburan cakenya gitu, lho. Selain itu, terdapat juga potongan strawberry dan beberapa jelly yang membuat es krim ini kelihatan lebih hidup dan mirip dengan aslinya.

Es krim K
Es krim Kuburan Mantan

Sedangkan es krim kuburan mantan ini benar-benar pure es krim coklat atau ada pilihan rasa  strawberry, vanilla, dan di tambah topping potongan oreo yang diatasnya terdapat coklat warna warni. Kalau kata gue, sih, kurang ramai cara penyajiannya dan belum terlihat mirip dengan aslinya. Tapi itu semua tergantung pilihan sih, mau es krim pot atau es krim kuburan mantan. Apa kalian sudah pernah menikmati salah satu es krim unik dan kekinian ini?

Penulis: Oky Maulana

Editor: Tri Wahyudi

Apa Bedanya Lagu Skyfall dengan Lagu Writing’s On the Wall di Soundtrack Film James Bond?

Apa bedanya lagu Skyfall dengan lagu Writing’s on the wall di soundtrack film James Bond? Mungkin bagi penggemar film James Bond sudah tidak asing lagi dengan lagu ini. Skyfall sendiri merupakan lagu yang dibawakan penyanyi Inggris Adele untuk film James Bond berjudul Skyfall pada tahun 2012.

Sementara lagu Writing’s On the Wall lagu yang di nyanyikan oleh Sam Smith untuk film James Bond pada tahun 2015 ini yaitu Spectre. Namun lagu manakah yang lebih penonton atau reviewer suka?

Skyfall, lagu yang di rilis pada oktober 2012 ini di ciptakan oleh Adele dan Paul Epworth. Lagu ini pun langsung meroket di tangga lagu iTunes, dan menduduki posisi #2 di Tangga Lagu Inggris (UK Singles) sementara chart di Amerika Serikat lagu Skyfall menempati posisi #8 di Billboard Hot 100.

Lagu Skyfall pun mendapat review bagus, salah satunya The Huffington Post “Nakal dan penuh penjiwaan, yang mana sangat cocok di sandingkan dari karya Shirley Bassey dengan kumpulan lagu lagu soundtrack James Bond”. Lagu Skyfall pun menjadi lagu James Bond pertama yang menang  di  Academy Award untuk Best Original Song, selain itu lagu ini menang di Golden Globes Award, British Award dan yang terakhir menang di Grammy Awards ke 56 untuk kategori Best Song  Written for Media Visual.

Sementara lagu Writing’s on the Wall di ciptakan oleh Sam Smith dan Jimmy Napes, lagu ini di produseri oleh Jimmy Napes, Steve Fitzmaurice dan Disclosure (Duo musik elektronik dari Inggris). Neil McCormick dari The Guardian pun memberikan review positive “Semua fokus pada intens Sam Smith, vocal yang gemetar, meningkat  dengan kecepatan yang dikendalikan dan ketegangan pada chorus pun terbayar “.

Lagu ini pun menjadi lagu James Bond pertama yang menempati posisi #1 di tangga lagu Inggris (Uk Singles), tak sesukses lagu Skyfall , lagu Writing’s on the Wall menempati posisi #71 di Billboard Hot 100. Masing masing dari lagu ini memiliki keunggulan,  Skyfall yang sukses di Amerika serta di Inggris dan Writing’s on the Wall yang sukses di tangga lagu Inggris, namun kita tunggu saja apakah Writing’s on the Wall akan sesukses lagu Skyfall memborong banyak penghargaan musik.